LOTII

 
www.SAP.or.id

 
 
Line Output Transformer II  
(LOT II)
 



Perbedaan Preamp 26plus dan Preamp Pak Paul
Kesimpulan Uji Dengar
Penurunan Rumus Voltage Vs Impedance

Ratio tegangan pada LOT 15kohm/600ohm
Saran Dalam Memilih LOT
Keunggulan custom made order dari SAP



Tepat pada hari sabtu tanggal 29 Nov 08 malam, beruntung sekali saya bisa ngumpul bareng dengan sahabat sahabat  baik saya yaitu
Mr. Paul Yahya ( Cover Boy dan Kepala Gank Cipinang )  dan Bapak Gunawan Ciptojaya  ( Juragan Sembako ), bertempat di rumahnya Gunawan.   Kumpul bareng yang kami lakukan pada saat itu adalah untuk membandingkan   performa  Preamp 112A buatan Pak Paul dengan 
Preamp 26 plus LOT (selanjutnya saya sebut 26 plus).

 

Gambar 1

Pada Gambar 1 di atas terlihat Pak Paul (kiri) dan saya (kanan) sedang serius mendengar system sambil menikmati hidangan tahu goreng suguhan tuan rumah.

Konfigurasi system penunjang yang digunakan dalam proses komparasi ini adalah sbb :

DVD player                      : Marantz
Power Amplifier               : Tubelover 300B, 2A3 Gunawan
Power Cord                      : Kimber Kable, Siltech
Speakers                         : Gunawan Bookshelf 2 Way (Scan Speak Driver)
Power Generator              : Power 500



Komparasi ini lebih cenderung untuk membandingkan kedua preamp di atas dalam hal selera dengar kami masing-masing dibandingkan perbandingan secara teknis,  karena kedua preamp tsb memiliki perbedaan teknis mendasar dalam 2 hal yaitu

1. Perbedaan tabung                : Preamp 26 menggunakan tabung 26 dan Preamp Paul menggunakan tabung 112A.
2. Perbedaan Impedansi Trafo : Preamp 26 Gunawan menggunakan LOT dengan impedansi 15kohm primer/15kohm  sekunder,
                                               sedangkan Preamp Pak Paul menggunakan LOT dengan impedansi 15kohm primer/600ohm sekunder.

Walaupun komparasi ini tidak apple to apple namun saya bisa menemukan hal baru yang saya yakin bisa bermanfaat bagi anda yang sedang memilih LOT untuk keperluan membuat preamp.


Kesimpulan Uji Dengar
Berdasarkan komparasi suara yang kami lakukan ada tiga hal yang menjadi kesimpulan kami :
1. Preamp 26 plus memiliki nada bass yang lebih extend ke bawah dibandingkan dengan Preamp Pak Paul
2. Preamp Pak Paul memiliki karakter mid dan trebel yang lebih transparent dibandingkan Preamp 26 plus
3. Preamp 26 plus memiliki gain yang jauh  lebih tinggi  dibandingkan dengan Preamp Pak Paul.

Kesimpulan NO 1 dan 2 di atas adalah hal yang bersifat sangat subjektif, kalau anda ikut hadir mungkin saja anda bisa  berbeda pendapat dengan kami, sehingga saya tidak ingin membahasnya  secara mendalam mengenai kesimpulan No 1 dan 2 ini karena tidak ada acuan yang jelas untuk membicarakan apalagi memperdebatkannya.

Kesimpulan No 3 adalah hal yang paling menarik untuk saya sharing dengan anda dalam tulisan ini karena bisa banyak membantu anda dalam menentukan pilihan LOT yang akan anda beli.
Preamp 26 plus memiliki gain yang lebih tinggi karena menggunakan LOT dengan ratio impedansi 15kohm  primer/ 15ohm sekunder, atau dengan kata lain 1:1,  sedangkan Preamp Pak Paul menampilkan gain yang jauh lebih rendah karena  menggunakan LOT dengan ratio 15k primer/ 600ohm sekunder.

Dalam kasus dimana digunakan LOT dengan impedansi 15kohm primer/ 600hm sekunder maka tegangan di terminal sekunder adalah hanya
 1/5 dari tegangan yang ada di terminal primer.


Rumusan Voltage Vs Impedance
Untuk bisa memahami mengapa LOT dengan ratio 15k primer/ 600ohm sekunder menghasilkan level keluaran yang jauh lebih rendah maka  saya akan mengajak anda menganalisa formula dasar perhitungan trafo berikut ini :



Untuk menganalisa rumusan dasar dalam sebuah trafo, pertama kali anda harus memahami dulu Gambar 2 di atas yang merupakan skema dari LOT.

Vp= Tegangan Primer                      Vs = Tegangan Sekunder
Ip = Arus primer                            Is = Arus Sekunder
Np = Jumlah Gulungan Primer          Ns =  Jumlah Gulungan Sekunder
Zp = Impedansi Primer                   Zs = Impedansi Sekunder

Dalam sebuah trafo perbandingan antara tegangan pada lilitan primer  dengan tegangan sekunder adalah setara dengan perbandingan antara  jumlah  lilitan  primer  dengan jumlah lilitan sekunder, rumusan ini secara matematis dapat diformulasikan sbb :

Vp/Vs = Np/Ns.................Persamaan 1                

Dalam hal arus listrik,  
pada sebuah trafo perbandingan antara arus  pada lilitan primer  dengan arus pada lilitan  sekunder adalah setara dengan perbandingan perbandingan terbalik  antara  jumlah  lilitan  primer  dengan jumlah lilitan sekunder, rumusan ini secara matematis dapat diformulasikan sbb :

                                                              Ip/Is = Ns/Np..................Persamaan 2      


Tengangan adalah hasil perkalian antara impedansi dengan arus, secara matematis dapat dirumuskan dengan persamaan sbb :
                                                               V   = Z x I
atau                                                         Vp = Zp x Ip  ----> Ip= Vp/Zp...................Persamaan 3
atau juga                                                  Vs = Zs  x Is  ----> Is= Vs/ Zs...................Persamaan 4

Untuk bisa menemukan rumus yang memberikan korelasi antara perbandingan tegangan dengan perbandingan impedansi dalam sebuah trafo, kita harus mulai terlebih dahulu dari hukum kekekalan energi dalam sebuah trafo yang secara matematis dapat dirumuskan dengan cara sbb :

                                                 Daya masuk di primer   =  Daya keluar di sekunder
                                                                        Vp x Ip   =  Vs x Is               <------------( daya = tegangan x arus)

Substitusi Ip dengan Persamaan 3 shg menjadi  dan juga Iz dengan Persamaan 4 sehingga formula menjadi

                                                                    Vpx(Vp/Zp)    =   Vsx(Vs/Zs)                              

Atau bisa juga ditulis     ------------>              (Vp)2 /Zp      =   (Vs)2 / Zs    

Atau bisa juga ditulis     ------------>              (Vp)2 /(Vs)2   =   Zp/Zs.................Persamaan 5

Untuk  bisa mengetahui rasio  tegangan terhadap rasio impedansi  maka Persamaan 5 dapat dimodifikasi menjadi :
                                                                                     
                                                                     Vp/Vs  =  akar (Zp/Zs)................Persamaan 6

Persamaan 6 adalah kunci untuk memahami mengapa Preamp Pak Paul yang menggunakan LOT dengan impedansi 15kohm/600ohm
Anda tinggal memasukan ke persamaan 6 nilai 15k untuk menggantikan Zp dan nilai 600 untuk menggantikan Zs, sehingga persamaan tersebut menjadi.
                                                                      Vp/Vs  = akar ( 15000/600)

                                                        atau        Vp/Vs  =  5

Dari hasil tersebut bisa anda lihat bahwa tegangan primer Vp adalah lima kali daripada tegangan sekunder Vs, atau dengan kata lain tegangan sekunder yang dalam hal ini adalah output hanya seperlima dari tegangan primer yang merupakan keluaran dari Preamp.

Tidak mengherankan  output level dari Preamp Pak Paul terdengar lebih kecil.
Dari uji dengar yang kami lakukan, walau potensiometer level dari Preamp Pak Paul sudah di set pada posisi maksimum , suara yang terdengar dari speaker belum terlampau besar.

Formula yang ada persamaan 6 di atas bisa anda gunakan untuk menghitung rasio antara tegangan primer dan sekunder sejauh anda mengetahui berapa rasio imepdansi dari LOT yang anda gunakan.



Saran Dalam Memilih LOT
 
Dalam hal kualitas suara penggunaan LOT dengan rasio impedansi 15k/600 ohm memberikan kualitas suara yang lebih transparen, dikarenakan jumlah lilitan yang lebih sedikit pada sekunder trafo membuat nilai total dari kapasitansi interleave menjadi lebih kecil sehingga otomatis bandwidth juga menjadi lebih lebar. Namun jika anda menggunakan tabung dengan mu lebih kecil dari 10 , maka sebaiknya tidak menggunakan LOT dengan rasio impedansi 15k/600, karena LOT seperti ini akan mereduksi tegangan dari penguat menjadi 1/5 nya. Sehingga menampilkan sebuah preamp yang memiliki karakter kombinasi antara Preamp Aktif dan Pasif.

Dengan tabung 112A ( sekeluarga dengan
26, 00a, 200A, 300A, 01A, 201A 12A, 112A, dll  ) yang memiliki mu  sekitar 8,  total penguatan ahir bisa mendekati ataupun lebih kecil dari satu (minus db), karena adanya reduksi sebesar 80% dari nilai tegangan keluaran penguat, dan situasi ini akan membuat Preamp anda berubah fungsi menjadi preamp pasif dan bukannya preamp aktif lagi, penjelasan hal ini bisa anda lihat pada gambar kalkulasi untuk preamp 26 di bawah ini.



Gambar 3 Kalkulasi Gain untuk Preamp 26 dan keluarga




Lain halnya jika anda menggunakan tabung dengan mu sekitar 20, karena walaupun dengan reduksi sebesar 80% anda masih mungkin mendapatkan sebuat preamp dengan gain sekitar 2x (6db) seperti pada analisa kalkulasi di bawah ini, sebuah transcopled preamp
dengan  tabung 6SN7.


Gambar4, Contoh Kalkulasi Gain untuk Preamp dengan tabung 6SN7 transcoupled

LOT adalah part yg sangat menentukan kualitas  sonic pada awal stage, dan  tingkatan kualitas  tersebut akan terus  terbawa/ter amplifikasikan dengan tiada ampun lagi.....

 
                                                                 
Custom Made Order
Dipasaran nilai impedansi 600 ohm adalah nilai yang umumnya  paling banyak tersedia, jika anda hendak menggunakan tabung dengan mu yang lebih kecil dari 8 maka anda akan mendapatkan sebuah penguat dengan gain yang lebih kecil dari satu, dengan custom made order yang bisa saya berikan maka anda bisa memilih impedansi yang lebih cocok untuk kebutuhan anda plus garansi jika terjadi permasalahan, sebuah layanan prima yang tidak bisa anda dapat dari produk impor.
Semoga tulisan ini bisa membantu anda dalam  mempertimbangkan  pemakaian LOT



Gambar 5, Preamp Pak paul



Gambar 6, Preamp 26Plus


Kembali ke halaman utama







Comments