Contoh Kasus Penyusunan Anggaran Variabel
Oleh Hendra Poerwanto



PT. KARS  sedang menyusun laporan laba rugi dan anggaran variabel untuk bulan Desember 20XX. Berikut ini adalah data yang tersedia dari PT. KARS:
  • Untuk membuat 1 unit produk diperlukan 2kg bahan mentah senilai Rp 500/kg
  • Setiap unit produk dikerjakan oleh tenaga kerja langsung selama 4 JKL (DLH) dengan tariff @Rp 150 per JKL
  • BOP bulanan dalam range 60.000 sampai dengan 80.000, adalah sebagai berikut:
  • Biaya pemasaran bulan November 20XX sebesar Rp 25.000.000,- dan pada bulan Desember diprediksi naik sebesar 20% nya.
  • Biaya Administarsi dan Umum pada bulan Desember diperkirakan manajemen perusahaan sebesar Rp 25.000.000 
  • Untuk kegiatan operasional, manajemen perusahaan meminjam uang dari bank dengan bunga sebesar Rp 2.500.000,- setiap bulan dalam jumlah tetap
  • Perusahaan ini termasuk badan usaha yang dikenai pajak penghasilan dengan rate 20%
    Dari data di atas, susun dan hitung lah:
  1. Anggaran variabel untuk periode Desember 20XX dalam bentuk Matematis
  2. Anggaran variabel untuk periode Desember 20XX dalam bentuk Formula
  3. Anggaran variabel untuk periode Desember 20XX dalam bentuk tabel pada tingkat kapasitas 65.000 unit dan 75.000 unit
  4. Anggaran variabel untuk periode Desember 20XX dalam bentuk Grafik
  5. HP produksi per unit jika rencana produksi bulan Desember 20XX sebanyak 65.000 unit
  6. Proyeksi laporan Laba/Rugi bulan Desember 20XX, jika produk yang laku terjual sebanyak 65.000 unit dengan harga jual per unit Rp 3.400

Jawab
Langkah 1.
Membuat fungsi matematis untuk item biaya non BOP dengan format Matematis sebagai berikut:   
Y = a + b X
dimana Y adalah jumlah biaya dan X adalah volume kegiatan

Jenis Biaya
    Bahan Baku         = VC/unit = SUR (2kg) @Rp 500,-/Kg = Rp 1.000,-
    TKL                     = VC/unit = SUR (4 JKL) @Rp 150,-/JKL = Rp 600,-
    BOP                    = VC/unit = Rp 150,- dan Fc = Rp 13.000.000,-
    Pemasaran          = FC = 120% x Rp 25.000.000,- = Rp 30.000.000,-
    Adm & Umum      = FC = Rp 25.000.000,-
    Operasi               = FC = Rp 25.000.000,-
    Total biaya           = VC/unit = Rp 950,- FC = Rp 93.000.000

Dengan melihat perilaku dan karakteristik tiap-tiap item biaya maka bisa dibuat persamaan matematisnya. Persamaan Matematis yang dibentuk adalah sebagai berikut :
Biaya Bahan Baku            Y1 = 0 + 1000 X
Biaya TKL                        Y2 = 0 + 600 X
BOP                                Y3 = 13.000.000 + 150 X
Pemasaran                       Y4 = 30.000.000 + 0 X
Admn dan Umum              Y5 = 25.000.000 + 0 X
Operasi                            Y6 = 25.000.000 + 0 X

Total Biaya                        Yt = 93.000.000 + 950 X

Selanjutnya dapat dihitung Total Biaya yang dianggarkan untuk seluruh item biaya pada Range X= 65.000 dan pada X = 75.000

Langkah 2.
Memisahkan komponen Biaya tetap dan biaya variabel pada BOP misalnya dengan metode titik tertinggi terendah:
a)    Biaya Bahan Penolong
Komponen Biaya Variabel


        VC/unit = Rp 1.000.000,- / 20.000 unit = Rp 50/unit
 
Komponen Biaya Tetap
FC per bulan:


        Persamaan ;
        Y Biaya Bahan Penolong    = 0 + 50X

b)    Biaya Listrik
Komponen Biaya Variabel


    VC/unit = Rp 1.500.000,-/20.000 unit = Rp 75/unit

Komponen Biaya tetap
    FC per bulan :


        Persamaan :
        Y Biaya Litrik = 1.500.000 + 75X

c)    Biaya Depresiasi
Komponen Biaya Variabel


    VC/unit = Rp 0,-/20.000 unit = Rp 0/unit

Komponen Biaya Tetap
    FC per bulan :



    Persamaan
    Y Biaya Depresiasi = 4.000.000 + 0X

d)    Biaya Gaji
Komponen Biaya Variabel


    VC/unit = Rp 0,- / 20.000 unit = Rp 0/unit

Komponen Biaya Tetap
    FC per bulan :

       
Persamaan :
        Y Biaya Gaji : 6.200.000 + 0

e)    Biaya Asuransi
Komponen Biaya Variabel


    VC/unit = Rp 500.000,-/20.000 unit = Rp 25/unit
   
Komponen Biaya Tetap
    FC per bulan :


        Persamaan :
        Y Biaya Asuransi    = 0 + 50X
   
Dengan demikian secara ringkas persamaan matematis yang dibentuk untuk anggaran variabel BOP adalah sbb :
        Biaya Bahan Penolong    Y1 =    0 + 50 X
        Biaya Listrik                      Y2 = 1.500.000 + 75 X
        Biaya Depresiasi             Y3 = 4.000.000 + 0 X
        Biaya Gaji                         Y4 = 6.200.000 + 0 X
        Biaya Asuransi                 Y5 = 1.300.000 + 25 X (+)
    Total BOP                               Y = 13.000.000 + 150 X

Dari perhitungan di atas, selanjutnya jawaban dari semua pertanyaan dari kasus adalah sbb:

1. Anggaran Variabel Bentuk Matematis
Biaya Bahan Baku                                                                   Y1 = 0 + 1000 X
Biaya TKL                                                                                 Y2 = 0 + 600 X
BOP      
        Biaya Bahan Penolong    Ya =    0 + 50 X
        Biaya Listrik                      Yb = 1.500.000 + 75 X
        Biaya Depresiasi              Yc = 4.000.000 + 0 X
        Biaya Gaji                         Yd = 6.200.000 + 0 X
        Biaya Asuransi                 Ye = 1.300.000 + 25 X  (+)
        Total BOP                                                                        Y3 = 13.000.000 + 150 X                        
Pemasaran                                                                              Y4 = 30.000.000 + 0 X
Admn dan Umum                                                                     Y5 = 25.000.000 + 0 X
Operasi                                                                                     Y6 = 25.000.000 + 0 X

Total Biaya                                                                                Yt = 93.000.000 + 950 X

2. Anggaran Variabel Bentuk Formula


3. Anggaran Variabel  Bentuk Tabel


4. Anggaran Variabel Bentuk Grafik


5.  Harga Pokok Per Unit pada tingkat produksi 65.000 unit


6. Laporan Laba Rugi pada tingkat produksi 65.000 unit




***