Badan Pelayanan Perizinzn Terpadu

 Item Thumbnail

 Item Thumbnail

Pelayanan Perizinan BPPT Kabupaten Bekasi 

Pelayanan Perizinan

BPPT Kabupaten Bekasi

Keputusan Bupati Bekasi Nomor : 503/Kep.52/BPPT/2010

 

Dasar Hukum Penyelenggaran Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Bekasi

1.    Perda Kabupaten Bekasi Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Organisasi Perangkat Daerah Kabupaten Bekasi.

2.   Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 24 Tahun 2006 Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan Terpadu Satu Pintu.

3.    Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 Tahun 2006 Tentang Pedoman Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelayanan Perizinan Terpadu.

4.     Peraturan Bupati Bekasi Nomor 16 Tahun 2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Bekasi.

5.   Peraturan Bupati Nomor 7 Tahun 2009 Tentang Penyelenggaraan Perizinan dan Pelimpahan Sebagian Kewenangan Untuk Menangani Sebagian Kewenangan Untuk Menangani Sebagian Urusan Otonomi Daerah di Kabupaten Bekasi.

 

MISI

1.  Menyelenggarakan Pelayanan Perizinan sebagaimana dijelaskan dan Motto dari BPPT Kabupaten Bekasi, yaitu “Pasti CERMAT (Cepat, Ramah, Mudah, Akuntable dan Transparan)”

2.    Melaksanakan Pelayanan Publik yang Efektif, dan Berorientasi pada Kepuasan Konsumen (Custemer Oriented).

 

TUGAS POKOK

Membantu Bupati dalam menyelenggarakan pelayanan perizinan dan non perizinan serta melaksanakan urusan lain sesuai dengan kewenangan yang diterima.

 

FUNGSI

1.   Perencanaan, Yaitu melakukan kegiatan-kegiatan perencanaan dibidang layanan perizinan (terutama mekanisme, prosedur dan persyaratan, serta pemberian izin), sehingga pemohon akan terlayani secara baik, transparan, dan tepat waktu.

2.   Pengkoordinasian, Yaitu melakukan kegiatan koordinasi dengan SKPD terkait dalam melaksanakan pemberian izin kepada masyarakat.

3.       Pelayanan, Yaitu member pelayanan perizinan yang dilaksanakan di BPPT.

4.   Pengendalian, Yaitu mengendalikan kegiatan-kegiatan pelayanan perizinan sehingga sesuai dengan mekanisme, prosedur dan persyaratan yang telah ditentukan.

5.    Monitoring dan Evaluasi, Yaitu melakukan kegiatan monitoring untuk melihat sejauh mana pelaksanan pelayanan perizinan dilaksanakan dan dilakukan evaluasi terhadap pelaksanaan pelayanan perizinan sehingga diketahui dimana terdapat kendala atau permasalahan, serta mencari solusi pemecahannya.

6.   Penaganan pengaduan Masyarakat terkait dengan Perizinan.

7.   Pelaksanaan Tugas Penunjang/Ketatausahaan.

8.       Pelaksanaan Tugas lain sesuai dengan Kewenangan.

 

Perizinan dan Non Perizinan Yang Menjadi Kewenangan BPPT

1.       Izin Lokasi

2.       Izin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT)

3.       Izin Mendirikan Bangunan (IMB) umum dan bangunan Negara

4.       Persetujuan Prinsip Lokasi (PPL)

5.       Izin Usaha Jasa Kontruksi (SIUJK)

6.       Izin Undang-undang Gangguan (HO)

7.       Surat Izin Tempat Usaha (SITU)

8.       Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP)

9.       Izin Pembuatan Limbah Cair (IPLC)

10.    Izin Memperkerjakan Tenaga Kerja Warga Negara Asing

11.    Izin Kerja Malam Bagi Tenaga Kerja Wanita (IKMW)

12.    Surat Izin Kepariwisataan (SIUK)

13.    Izin Praktek Dokter Hewan

14.    Izin Pendirian Sekolah

15.    Izin Peternakan, Perikanan dan Kelautan

16.    Izin Usaha Industri / Tanda Daftar Industri

17.    Tanda Daftar Perusahaan (TDP)

18.    Rekomendasi Pemasangan Lampu PJU

19.    Pemakaian Kekayaan Daerah (Facos Perumahan)

20.    Izin Peruntukan Bangunan (IPB)

21.    Izin Layak Huni dan Persewaan Perumahan

22.    Izin Pengelola Balai Latihan Kerja (BLK) baik Milik Pemerintah maupun milik Perusahaan

23.    Izin Penimbunan Bahan Bakar Cair

24.    Izin Pemanfaatan Limbah Non B3 yang bernilai Ekonomis

25.    Izin Usaha Bengkel, Alat dan Mesin Pertanian

26.    Perkebunan dan Kehutanan

27.    Izin Usaha Obat Hewan ditingkat Depo, Toko, Kios dan Pengecer

28.    Izin Pengadaan dan Peredaran Alat dan Mesin Peternakan,  Perikanan dan Kelautan

29.    Izin Rumah Potong Hewan

30.    Izin Tempat Pelelangan Ikan

31.    Tanda Daftar Petunjuk Penggunaan Kartu Jaminan / Garansi

32.    Izin Usaha Kawasan Industri

33.    Tanda Daftar Gudang

34.    Surat Tanda Pendaftaran Usaha Waralaba

35.    Izin Usaha Pasar Modern dengan luas > dari 2.000 M2

36.    Izin Perparkiran diluar badan jalan

37.    Rekomendasi Angka Pengenal Import

38.    Izin Kerja / Praktek Tenaga Kesehatan

39.    Izin Sarana Kesehatan

40.    Izin Kefarmasian / Sertifikasi (IRTP)

41.    Izin Pendidikan dan Latihan Luar Sekolah

42.    Izin Kegiatan Kebudayaan

43.    Izin Pengelolaan Air Kotor dan Lumpur Tinja

44.    Izin Usaha Jasa Boga (Catering)

45.    Izin Lembaga Perusahaan Penyalur Tenaga Kerja Swasta (LPPKS)

46.    Izin Pemakaian Pesawat Uap

47.    Izin Pemakaian Bejana Tekanan

48.    Izin Pemakaian Pesawat Angkut

49.    Izin Pemakaian Motor Diesel

50.    Izin Instalasi Listrik dan Penyaluran Petir

51.    Izin Penyimpangan Waktu Kerja

52.    Izin Usaha Angkutan

53.    Izin Bongkar Muat / Izin Angkutan Barang

54.    Izin Eksplorasi Air Bawah Tanah

55.    Izin Pengeboran (SIP)

56.    Izin Pengendalian Air Bawah Tanah (SIPA)

57.    Izin Penurapan (SIP) dan Pengembalian Mata Air (SIPMA)

58.    Izin Juru Bor (SUB)

59.    Izin Pengusahaan Pengeboran Air Bawah Tanah (SIPPAT)