Tentang Jakarta‎ > ‎

Sejarah DKI Jakarta

Jakarta merupakan daerah yang memiliki peran penting dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia. Sejak era kolonialisme Belanda, Jakarta yang ketika itu bernama Batavia merupakan pusat pemerintahan Hindia-Belanda. Saat dimulainya pergerakan perjuangan kemerdekaan secara nasional, Jakarta merupakan jantung pergerakan yang memompakan darah perjuangan kemerdekaan ke seluruh peloksok tanah air.

 

Denyut kehidupan di Jakarta diketahui sudah sangat tua. Setidaknya  sejak 2000 tahun sebelum masehi, wilayah Jakarta sudah dihuni oleh manusia, yaitu, pada waktu terjadinya gelombang migrasi dari kawasan selatan Cina. Pada awal tarikh masehi, penduduk yang mendiami wilayah Jakarta sudah berhubungan dengan negara lain. Hal ini dibuktikan dengan masuknya kebudayaan Hindu yang diketahui dari banyaknya prasasti di daerah sekitar Jakarta, misalnya prasasti yang ditemukan di daerah Cilincing.

 

Sekitar abad 15, pelabuhan Sunda Kelapa yang sekarang terletak di Jakarta Utara menjadi pelabuhan  penting di pesisir utara Jawa bagian barat. Pelabuhan tersebut langsung dapat diakses dari pusat kerajaan Pajajaran, yaitu, Pakuan (Bogor) melalui Sungai Ciliwung. Sunda Kelapa yang waktu itu masih termasuk wilayah kekuasaan Pajajaran menjadi target penguasaan pihak lain, baik kerajaan nusantara lain maupun pihak asing. Untuk menghadapi ancaman tersebut, yang waktu itu datang dari Banten dan Cirebon, tepatnya tahun 1522, Pajajaran mengizinkan Portugis mendirikan benteng di Sunda Kelapa.

 

Pada tahun 1527, Sunda Kelapa berhasil ditaklukan Fatahillah, komandan tentara Islam dari Kesultanan Demak. Setelah penaklukan ini, Sunda Kelapa diubah namanya menjadi Jayakarta. Fatahillah menjadi kepala pemerintahan pertama di Jayakarta. Tanggal 22 Juni 1527, sampai saat ini diperingati sebagai hari jadi Kota Jakarta. 

 

Pada bulan Juli 1596, expedisi Belanda yang dipimpin Cornelis de Houtman tiba di Jayakarta. Meskipun awalnya hanya berdagang, namun pada akhirnya tujuan itu bergeser menjadi upaya penguasaan wilayah. Melihat lokasi Jayakarta yang strategis, VOC berambisi untuk menguasainya. Pada tahun 1619, pasukan Belanda di bawah pimpinan Jan Pieters Coen melaksanakan ambisinya tersebut dengan menyerang Jayakarta dan berhasil menguasainya. VOC kemudian mengubah Jayakarta menjadi Batavia.

 

Meskipun banyak mendapat fasilitas dari pemerintah Belanda, kinerja VOC terus menerus menurun. Penyebabnya adalah korupsi dan kesalahan manajemen. Akhirnya pada 31 Desember 1799, VOC dinasionalisasi oleh pemerintah Belanda. Semua wilayah kekuasaan VOC di Indonesia diambil alih oleh administrasi Belanda di Batavia.

 

Karena merupakan pusat pemerintahan Hindia-Belanda, Batavia merupakan daerah yang relatif sepi dari perlawanan bersenjata. Namun bukan berarti tidak adanya perjuangan merebut kemerdekaan di daerah ini. Pada saat perjuangan kemerdekaan di organisasi secara nasional, Batavia menjadi pusatnya. Budi Oetomo yang merupakan organisasi perjuangan kemerdekaan pertama, lahir di Batavia pada 20 Mei 1908. Budi Oetomo merupakan inspirasi bagi kelahiran berbagai organisasi perjuangan kemerdekaan lain.

 

Tanggal 5 Maret 1942, Jepang masuk dan menguasai Batavia. Nama Batavia kemudian diganti dengan Jakarta. Indonesia mulai hidup di bawah kekuasaan  "saudara tua" yang ternyata sama kelamnya dengan era kekuasaan kolonial Belanda. Penjajahan Jepang berakhir pada 17 Agustus 1945, ketika di jalan Pegangsaan Timur no. 56, Soekarno dan Mohammad Hatta memproklamasikan kemerdekaan Republik Indonesia. Pasca pembacaan teks proklamasi tersebut, dimulailah usaha-usaha pengambil-alihan kantor-kantor dan alat komunikasi yang masih dikuasai tentara Jepang. Gerakan pemuda yang tergabung dalam Komite Van Aksi dan bermarkas di gedung Menteng 31, misalnya, berusaha mengambil alih kantor dan alat telekomunikasi, seperti Kantor Berita Antara, Jawatan Pos, Telepon dan Telegram (PTT), dan Percetakan uang G. Kolf Co.

 

Dua bulan setelah proklamasi kemerdekaan, Jakarta semakin panas. Hal ini diperparah oleh datangnya sekutu yang didalamnya terdapat tentara NICA (Netherlands Indies Civil Administration).  Belanda berambisi untuk kembali menancapkan kuku kolonialismenya di Indonesia dan target utamanya tentu Jakarta, karena disinilah para pemimpin Republik Indonesia berada. Kedatangan sekutu dan NICA disambut dengan pertempuran yang dikobarkan berbagai laskar di seantero Jakarta. Pada bulan November 1945, Laskar-laskar tersebut bergabung dalam satu organisasi bernama Laskar Rakyat Jakarta Raya. Pertempuran meletus diseluruh wilayah Jakarta, bahkan akhirnya melebar ke kawasan pinggiran. Keadaan genting ini sangat berbahaya bagi stabilitas pemerintahan RI yang baru saja terbentuk. Pada tanggal 4 Januari 1946, Ibukota Republik Indonesia pindah ke Yogyakarta.   

 

Sebagai bagian dari "aksi militer pertama", Belanda berusaha menguasai Jakarta. Walikota Jakarta, Soewiryo, yang ketika itu berusaha mempertahankan Jakarta, ditangkap. Soewiryo ditahan Belanda di gang Chase, kemudian di pindah ke Tangerang, dan pada tanggal 21 November 1947 di kembalikan kepada pemerintahan RI di Yoryakarta. Sejak saat itu, Belanda menguasai Jakarta sepenuhnya.

 

Belanda terus berusaha untuk menguasai kembali Indonesia, salah satunya adalah dengan melakukan politik pecah belah (devide et impera), yaitu, dengan mendirikan Republik Indonesia Serikat (RIS). Ketika Republik Indonesia menjadi negara federal tersebut, Jakarta menjadi Ibukota negara federal. Kekuasaannya berdiri sendiri di bawah kekuasaan pemerintah pusat RIS. Namun status ibukota RIS tidak lama, setelah NKRI berdiri kembali, Jakarta menjadi ibukotanya.

 

Mulai tahun 1961, status Jakarta mengalami perubahan dari kotapraja menjadi Daerah Khusus Ibukota (DKI). Soemarno merupakan gubernur pertama DKI Jakarta. Perkembangan pesat diberbagai bidang dicapai DKI Jakarta ketika berada di bawah kepemimpinan Letjen KKO Ali Sadikin (1966-1977). Pria yang biasa dipanggil bang Ali ini berhasil menghapus citra Jakarta sebagai "kampung besar" menjadi sebuah kota metropolitan.

Showing 3 items
NameTitleYears With UsExtension
Sort 
 
Sort 
 
Sort 
 
Sort 
 
NameTitleYears With UsExtension
Jonas Director of Design 15 x0003 
Chad CEO 25 x0001 
Mike CTO 25 x0002 
Showing 3 items
Comments