News & Article‎ > ‎

Stevens RBA Lontarkan Nada Dovish, AUD/USD Sedikit Selip

posted Feb 14, 2016, 8:52 AM by Rizki Maulana

12 Feb 2016 10:41    By: N Sabila   

Dolar Australia sedikit turun setelah Gubernur Bank Sentral Australia (RBA), Glenn Stevens, memberikan komentar dovish yang mengindikasikan bias terhadap suku bunga acuan, dalam testimoni ooutlook ekonominya di hadapan parlemen.AUD/USD diperdagangkan pada kisaran 0.7105, menurun 0.04 persen dari level sebelumnya, setara dengan level rendah yang terbentuk pada tanggal 5 Februari.

glenn_stevens


Tetap Pada Kebijakan Longgar

Gubernur RBA mengatakan bahwa pihaknya akan mempertahankan langkahnya untuk melonggarkan kebijakan moneter apabila inflasi makin melemah serta mengantisipasi kekalutan ekonomi global yang mengancam pertumbuhan Australia.

"Informasi yang ada menunjukkan bahwa PDB riil berekspansi dalam laju yang sedikit lebih lemah daripada level yang biasa kami anggap level normal. Estimasi kami adalah bahwa pertumbuan hingga kuartal empat tahun 2015 mencapai sekitar dua setengan persen," kata Stevens dalam testimoninya Jumat (12/02) pagi ini. "Pertumbuhan telah tertolong oleh kebijakan moneter longgar dan penurunan tingkat suku bunga acuan."

Lemahkan Dolar Australia

Stevens tercatat telah menurunkan tingkat suku bunga sebanyak dua kali di akhir tahun lalu sebagai upaya untuk mendukung perekonomian Australia pasca boom sektor pertambangan, sehingga membantu melemahkan nilai tukar Dolar Australia di tengah penurunan harga komoditas.

Akan tetapi, Stevens juga mencatat bahwa Dolar Australia sekarang masih dalam level yang sama dengan saat mereka rapat dengan komite, namun harga komoditas mengalami penurunan. Hal ini terjadi karena Dolar Australia telah terapresiasi sepanjang bulan lalu sehubungan dengan greenback yang merosot drastis sehingga menimbulkan spekualsi bahwa AS akan menunda kenaikan tingkat suku bunganya.

Selain pidato Stevens, Australia juga merilis data home loans uuntuk bulan Desember yang naik 2.6 persen, lebih rendah dari 3.0 persen MoM. Sementara itu, pembiayaan perumahan naik 0.6 persen dibandingkan perolehan 0.7 persen pada bulan November.

Sumber Berita : www.seputarforex.com

Comments